Pengumuman PMDK SMA Cepiring

Assalamualaikum wr.wb.

Bagi siswa SMP di sekitar SMA Cepiring yang telah mendaftar ke SMA Cepiring melalui jalur PMDK, Pengumuman dapat anda lihat di sekolah masing-masing atau secara keseluruhan dapat di lihat di bawah ini:

NO

NAMA

L/P

ASAL SEKOLAH

1

Nurul Ainul Hanifah

P

SMP 1 Patebon

2

Setiawan

L

SMP 1 Pegandon

3

Shunita Laxmi Dewi

P

SMP 1 Pegandon

4

Meiditya Paramitasari

P

SMP 1 Pegandon

5

Novangga Wicaksana

L

SMP 1 WELERI

6

Abdul latif

L

SMP 2 Cepiring

7

Dzirwatul Muna

P

SMP 2 Cepiring

8

Rini Yulianti

P

SMP 2 Cepiring

9

Yofa Muhammad Isryad

L

SMP 2 Cepiring

10

Siti Al Isna

P

SMP 2 Cepiring

11

Kholifatul Khasanah

P

SMP 2 Cepiring

12

Sakhiyatu Sova

P

SMP 2 Gemuh

13

Lusi Purwanti

P

SMP 2 Gemuh

14

Rini Utami

P

SMP 2 Gemuh

15

Titik Yulianti

P

SMP 2 Gemuh

16

Isnainiawati Amin M

P

SMP 2 Gemuh

17

Ken Ratih Anggraeni

P

SMP 2 Gemuh

18

Vany Fitria Palupi

P

SMP 2 Patebon

19

Arum Wienda Dewanty

P

SMP 2 Patebon

20

Sri Mawarni P

P

SMP 2 Patebon

21

Dewi Indra Pratama

P

SMP 2 Patebon

22

Muhara Sari Ningrum

P

SMP 2 Patebon

23

Rosilatul Zailani

P

SMP 2 Patebon

24

Novita Lufiana Sari

P

SMP 2 Patebon

25

Mareta Yuniarsari

P

SMP 2 Patebon

26

Rizki Aulia

P

SMP 2 Patebon

27

Nur Rochmatul Mas’udah

P

SMP 2 Patebon

28

Diyas Anggreti

P

SMP 2 Patebon

29

Riasitta N.F

P

SMP N 1 Cepiring

30

Yustisi Dani F

P

SMP N 1 Cepiring

31

Richa K

P

SMP N 1 Cepiring

32

Miftachussalisuroh M

P

SMP N 1 Cepiring

33

Habib Muthohar

L

SMP N 1 Cepiring

34

Miftahul Jannah

P

SMP N 1 Cepiring

35

Ismi Farida Al Arief

P

SMP N 1 Cepiring

36

Risqiya Ikhda Kamila

P

SMP N 1 Cepiring

37

Rizka N  Ikfina

P

SMP N 1 Cepiring

38

Siti Istiqomah

P

SMP N 1 Cepiring

39

Mega Oktarina Putri

P

SMP N 1 Cepiring

40

Retno Fitriani

P

SMP N 1 Cepiring

41

Riza Risqiyah

P

SMP N 1 Cepiring

42

Lina Hastuti

P

SMP N 1 Cepiring

43

Puji Rahayu Ningrum

P

SMP N 1 Cepiring

44

Khusnul Khotimah

P

SMP N 1 Cepiring

45

Rani Suryaningtyas

P

SMP N 1 Cepiring

46

Sekar Arum

P

SMP N 1 Cepiring

47

Rahma Intan Safitri

P

SMP N 1 Cepiring

48

Fitrotul Maulida

P

SMP N 1 Cepiring

49

Dana Melina

P

SMP N 1 Cepiring

50

Luciana Ferdiani

P

SMP N 1 Cepiring

51

Sarini

P

SMP N 1 Cepiring

52

Dwi Novana Herdina

P

SMP N 1 Gemuh

53

Heni Rohmawati

P

SMP N 1 Gemuh

54

Lulut Mutiarasari

P

SMP N 1 Gemuh

55

Ari Margianingsih

P

SMP N 1 Gemuh

56

Yuni Dwi Saputri

P

SMP N 1 Gemuh

57

Himatul Aliyah

P

SMP N 1 Gemuh

58

Anis Saidah R

P

SMP N 1 Gemuh

59

Hesti Nurhayati

P

SMP N 1 Gemuh

60

Wahyu Wuri W

P

SMP N 1 Gemuh

61

Nur Fatoni

L

SMP N 1 Gemuh

62

Istiningsih

P

SMP N 1 Gemuh

63

Milatina Dina Ulya

P

SMP N 1 Gemuh

64

Tri Ina W

P

SMP N 1 Gemuh

65

Septi Arifitriana

P

SMP N 1 Gemuh

66

Mela Asmia

P

SMP N 1 Gemuh

67

Irine Mitha

P

SMP N 1 Gemuh

68

Ainur Shinta

P

SMP N 1 Gemuh

69

Istiqo’imatul

P

SMP N 1 Gemuh

70

Wahyu Candrasari

P

SMP N 1 Gemuh

71

Lilis Setyowati

P

SMP N 1 Gemuh

72

Indiyani

P

SMP N 1 Gemuh

73

Ghofar Imaya

L

SMP N 1 Gemuh

74

Nasrudin Anhar

L

SMP N 1 Gemuh

75

Dina Ayu Farhatina

P

SMP N 1 Gemuh

76

Richa Musyafitri

P

SMP N 1 Gemuh

77

Hesti Rahmawati

P

SMP N 1 Gemuh

78

Dewi Suci N

P

SMP N 1 Gemuh

79

Siti Musyarofah

P

SMP N 1 Gemuh

80

Hernanda T

L

SMP N 1 Gemuh

81

Ratih Dyah W

P

SMP N 1 Gemuh

82

Nur Kholidah

P

SMP N 1 Gemuh

83

Toni Mulyanto

L

SMP N 1 Gemuh

84

Nilna Irsyada

P

SMP N 1 Gemuh

85

Nuricha A.R

P

SMP N 1 Gemuh

86

Puji Mulyani

P

SMP N 1 Gemuh

87

Estingingsih

P

SMP N 1 Gemuh

88

Candra Setya P

L

SMP N 1 Gemuh

89

Khoirul Azila

P

SMP N 1 Gemuh

90

Devi Indriastuti

P

SMP N 1 Gemuh

91

Rim Suzan Azni

P

SMP N 1 Gemuh

92

Sri Erni Widyastuti

P

SMP N 1 Gemuh

93

Rudy Mahendra Rachman

L

SMP N 1 Kendal

94

Evan Rifkian

L

SMP N 2 Kendal

95

Novi Dyah Indriyani

P

SMP N 2 Kendal

96

Riki Riza Himawan

L

SMP N 2 Kendal

97

Isna  Khorida Zuhara

P

SMP N 2 Kendal

98

Edy Kurniawan

L

SMP N 3 Cepiring

99

Siti Mukfaliyah

P

SMP N 3 Cepiring

100

Tri Mulyani

P

SMP N 3 Cepiring

101

Irma Zaidah

P

SMP N 3 Cepiring

102

Nurunda Ayu Setyaningrum

P

SMP N 3 Cepiring

103

Alfi Muazizah

P

SMP N 3 Cepiring

104

Nur Saidah

P

SMP N 3 Cepiring

105

Mayang Dewi Ariyantari

P

SMP N 3 Cepiring

106

Siti Muttaqiyah

P

SMP N 3 Cepiring

107

Ita Wakhidatul Milyani

P

SMP N 3 Patebon

108

Adibatul Nur Aesah

P

SMP N 3 Patebon

109

Lalela Agustina

P

SMP N 3 Patebon

110

M Fajar Sidiq

L

SMP N 3 Patebon

111

Okdiariska Intan Roesmawati

P

SMP N 3 Patebon

112

Aniatul Jannah

P

SMP N 3 Patebon

113

Aulia Dela Firdause

P

SMP N 3 Patebon

114

Tri Rahmawati Sari

P

SMP N 3 Patebon

115

Atid Wilyanda P

P

SMP N 3 Patebon

116

Arni Dwi Indriyati

P

SMP N 3 Patebon

117

Ratri Purnamasari W U

P

SMP N 3 Patebon

118

Dwi Kurniawati

P

SMP N 3 Patebon

119

Unik Fitriana

P

SMP PGRI 07 Gmh

120

Mukshirotu Yunita

P

SMP PGRI 07 Gmh

Untuk selanjutnya bagi yang diteriwajibkan untuk menerima penjelasan dan berkas daftar ulang yang akan dilaksanakan pada tanggal 6 Juni 2009 di SMA Cepiring jam 10.00 dengan membawa surat bukti penerimaan dan identitas pribadi.

Daftar Ulang dilaksanakan dari tanggal 8 s.d. 11 Juni 2009.

Semoga bermanfaat. Selamat bergabung dengan SMA Cepiring Kendal

Wassalam

// =4) {
if (parent.document.readyState==”complete”
&& parent.frames[‘frTabs’].document.readyState==”complete”)
parent.fnSetActiveSheet(7);
else
window.setTimeout(“fnUpdateTabs();”,150);
}
}

if (window.name!=”frSheet”)
window.location.replace(“../hasilpmdk.htm”);
else
fnUpdateTabs();
// ]]>

NO NAMA L/P ASAL SEKOLAH
1 Nurul Ainul Hanifah P SMP 1 Patebon
2 Setiawan L SMP 1 Pegandon
3 Shunita Laxmi Dewi P SMP 1 Pegandon
4 Meiditya Paramitasari P SMP 1 Pegandon
5 Novangga Wicaksana L SMP 1 WELERI
6 Abdul latif L SMP 2 Cepiring
7 Dzirwatul Muna P SMP 2 Cepiring
8 Rini Yulianti P SMP 2 Cepiring
9 Yofa Muhammad Isryad L SMP 2 Cepiring
10 Siti Al Isna P SMP 2 Cepiring
11 Kholifatul Khasanah P SMP 2 Cepiring
12 Sakhiyatu Sova P SMP 2 Gemuh
13 Lusi Purwanti P SMP 2 Gemuh
14 Rini Utami P SMP 2 Gemuh
15 Titik Yulianti P SMP 2 Gemuh
16 Isnainiawati Amin M P SMP 2 Gemuh
17 Ken Ratih Anggraeni P SMP 2 Gemuh
18 Vany Fitria Palupi P SMP 2 Patebon
19 Arum Wienda Dewanty P SMP 2 Patebon
20 Sri Mawarni P P SMP 2 Patebon
21 Dewi Indra Pratama P SMP 2 Patebon
22 Muhara Sari Ningrum P SMP 2 Patebon
23 Rosilatul Zailani P SMP 2 Patebon
24 Novita Lufiana Sari P SMP 2 Patebon
25 Mareta Yuniarsari P SMP 2 Patebon
26 Rizki Aulia P SMP 2 Patebon
27 Nur Rochmatul Mas’udah P SMP 2 Patebon
28 Diyas Anggreti P SMP 2 Patebon
29 Riasitta N.F P SMP N 1 Cepiring
30 Yustisi Dani F P SMP N 1 Cepiring
31 Richa K P SMP N 1 Cepiring
32 Miftachussalisuroh M P SMP N 1 Cepiring
33 Habib Muthohar L SMP N 1 Cepiring
34 Miftahul Jannah P SMP N 1 Cepiring
35 Ismi Farida Al Arief P SMP N 1 Cepiring
36 Risqiya Ikhda Kamila P SMP N 1 Cepiring
37 Rizka N Ikfina P SMP N 1 Cepiring
38 Siti Istiqomah P SMP N 1 Cepiring
39 Mega Oktarina Putri P SMP N 1 Cepiring
40 Retno Fitriani P SMP N 1 Cepiring
41 Riza Risqiyah P SMP N 1 Cepiring
42 Lina Hastuti P SMP N 1 Cepiring
43 Puji Rahayu Ningrum P SMP N 1 Cepiring
44 Khusnul Khotimah P SMP N 1 Cepiring
45 Rani Suryaningtyas P SMP N 1 Cepiring
46 Sekar Arum P SMP N 1 Cepiring
47 Rahma Intan Safitri P SMP N 1 Cepiring
48 Fitrotul Maulida P SMP N 1 Cepiring
49 Dana Melina P SMP N 1 Cepiring
50 Luciana Ferdiani P SMP N 1 Cepiring
51 Sarini P SMP N 1 Cepiring
52 Dwi Novana Herdina P SMP N 1 Gemuh
53 Heni Rohmawati P SMP N 1 Gemuh
54 Lulut Mutiarasari P SMP N 1 Gemuh
55 Ari Margianingsih P SMP N 1 Gemuh
56 Yuni Dwi Saputri P SMP N 1 Gemuh
57 Himatul Aliyah P SMP N 1 Gemuh
58 Anis Saidah R P SMP N 1 Gemuh
59 Hesti Nurhayati P SMP N 1 Gemuh
60 Wahyu Wuri W P SMP N 1 Gemuh
61 Nur Fatoni L SMP N 1 Gemuh
62 Istiningsih P SMP N 1 Gemuh
63 Milatina Dina Ulya P SMP N 1 Gemuh
64 Tri Ina W P SMP N 1 Gemuh
65 Septi Arifitriana P SMP N 1 Gemuh
66 Mela Asmia P SMP N 1 Gemuh
67 Irine Mitha P SMP N 1 Gemuh
68 Ainur Shinta P SMP N 1 Gemuh
69 Istiqo’imatul P SMP N 1 Gemuh
70 Wahyu Candrasari P SMP N 1 Gemuh
71 Lilis Setyowati P SMP N 1 Gemuh
72 Indiyani P SMP N 1 Gemuh
73 Ghofar Imaya L SMP N 1 Gemuh
74 Nasrudin Anhar L SMP N 1 Gemuh
75 Dina Ayu Farhatina P SMP N 1 Gemuh
76 Richa Musyafitri P SMP N 1 Gemuh
77 Hesti Rahmawati P SMP N 1 Gemuh
78 Dewi Suci N P SMP N 1 Gemuh
79 Siti Musyarofah P SMP N 1 Gemuh
80 Hernanda T L SMP N 1 Gemuh
81 Ratih Dyah W P SMP N 1 Gemuh
82 Nur Kholidah P SMP N 1 Gemuh
83 Toni Mulyanto L SMP N 1 Gemuh
84 Nilna Irsyada P SMP N 1 Gemuh
85 Nuricha A.R P SMP N 1 Gemuh
86 Puji Mulyani P SMP N 1 Gemuh
87 Estingingsih P SMP N 1 Gemuh
88 Candra Setya P L SMP N 1 Gemuh
89 Khoirul Azila P SMP N 1 Gemuh
90 Devi Indriastuti P SMP N 1 Gemuh
91 Rim Suzan Azni P SMP N 1 Gemuh
92 Sri Erni Widyastuti P SMP N 1 Gemuh
93 Rudy Mahendra Rachman L SMP N 1 Kendal
94 Evan Rifkian L SMP N 2 Kendal
95 Novi Dyah Indriyani P SMP N 2 Kendal
96 Riki Riza Himawan L SMP N 2 Kendal
97 Isna Khorida Zuhara P SMP N 2 Kendal
98 Edy Kurniawan L SMP N 3 Cepiring
99 Siti Mukfaliyah P SMP N 3 Cepiring
100 Tri Mulyani P SMP N 3 Cepiring
101 Irma Zaidah P SMP N 3 Cepiring
102 Nurunda Ayu Setyaningrum P SMP N 3 Cepiring
103 Alfi Muazizah P SMP N 3 Cepiring
104 Nur Saidah P SMP N 3 Cepiring
105 Mayang Dewi Ariyantari P SMP N 3 Cepiring
106 Siti Muttaqiyah P SMP N 3 Cepiring
107 Ita Wakhidatul Milyani P SMP N 3 Patebon
108 Adibatul Nur Aesah P SMP N 3 Patebon
109 Lalela Agustina P SMP N 3 Patebon
110 M Fajar Sidiq L SMP N 3 Patebon
111 Okdiariska Intan Roesmawati P SMP N 3 Patebon
112 Aniatul Jannah P SMP N 3 Patebon
113 Aulia Dela Firdause P SMP N 3 Patebon
114 Tri Rahmawati Sari P SMP N 3 Patebon
115 Atid Wilyanda P P SMP N 3 Patebon
116 Arni Dwi Indriyati P SMP N 3 Patebon
117 Ratri Purnamasari W U P SMP N 3 Patebon
118 Dwi Kurniawati P SMP N 3 Patebon
119 Unik Fitriana P SMP PGRI 07 Gmh
120 Mukshirotu Yunita P SMP PGRI 07 Gmh
Iklan

Kebangkitan Nasional, Oh Nasib Negaraku

Oleh Sopyan Maolana Kosasih *)
101 tahun lalu sudah berlalu sejak para pejuang mengumumkan kepada dunia akan harapan dan cita-citanya untuk keluar dari belenggu penjajahan dan menjadi tuan rumah yang bisa mengelola dan mesejahterakan anggota rumahtanggnya dengan sebaik-baiknya. Gelombang dukungan dan kesepahaman dalam menggerakan rakyat untuk bangkitpun semakin meluas dan ke berbagai pelosok daerah. Sungguh sebuah gerakan yang menakjubkan ditengah berbagai himpitan ancaman keselamatan dan ketiadaan fasilitas yang dimiliki namun sangat efektif.
Seharusnya para analis dan sejarawan hendaknya menengok atas keberhasilan para pemuda 101 tahun lalu itu bagaimana mereka bisa berproses dan berani melakukan sebuah gerakan nyata yang diharapkan dan diimpikan oleh masyarakat. Dalam pengamatan saya, langkah populis itu adalah program yang nyata dan bisa dirasakan oleh semua lapisan dan menjadi kebutuhan dasar manusia Indonesia saat itu.
Sebuah gerakan yang harus ditiru oleh para pemimpin bangsa serta para generasi muda yang mulai menata dan mencari jati dirinya dalam peran pembangunan nasional. Saat ini dikala gema menjelang perebutan kursi RI 1 ide-ide segar walau bukan ide baru mulai bermunculan. Ekonomi kerakyatan, kesejahteraan sosial, pemerataan, serta pemerintahan yang bersih terus bergaung memberikan angin surga. Namun tidak ada seorangpun yang bisa memastikan realisasi dari janji-janji itu apakah bisa terwujud tanpa syarat apapun atau membiarkan rakyat terus menunggu dan berharap bahkan menjadikan rakyat hidup dalam apatisme akibat dari tercederanya hati dan kehidupan mereka.

Bangsa Indonesia Bangsa yang Unggul
Sering kali kita mendengar atau membaca yang menjelaskan bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang unggul dan hebat dibandingkan dengan bangsa lain. Pada satu titik bisa jadi pernyataan di atas benar. Semua manusia di dunia yang sudah mengenal Indonesia pasti akan sepakat bahwa kekayaan alam yang ada di Indonesia ini sungguh luar biasa. Hampir semua kebutuhan dasar manusia atau bahan-bahan industri bertebaran hampir di semua kawasan nusantara. Bahkan Indonesia termasuk dalam dua puluh negara kaya (G 20). Pada kondisi resesi sekarang, Amerika dengan terang-terangan menyebut India, China, dan Indonesia ke dalam salah satu negara yang diharapkan menopang pemulihan krisis di dunia. Sungguh sebuah kepercayaan besar sakaligus ironi bagi rakyat miskin yang jumlah puluhan juta terus menerus terkungkung dalam lingkaran setan ketidakberdayaan.
Keberadaan minyak yang katanya memiliki cadangan yang cukup banyak, namun ternyata tidak mampu dikelola oleh para insinyur dan para ahli perminyakan secara mandiri dan mencukupi kebutuhan bangsa ini. Gas alam yang terus bermunculan di berbagai daerah tidak bisa dikelola dan dimanfaatkan oleh BP Migas untuk menekan sulitnya distribusi dan pengambilan keuntungan yang besar oleh para pedagang BBM yang saat ini harganya terus meroket. Padahal, dengan investasi yang secukupnya bisa dipastikan ketersediaan BBG untuk kebutuhan masyarakat dalam memasak (saja) bisa diatasi dan diselesaikan secara lokal. Namun itu semua kembali kepada keinginan para pemegang kekuasaan dan para cerdik cendekia yang memiliki kapasitas dan kemampuan untuk merealisasikannya. Sebagai contoh kecil saya akan menyebutkan kota Bogor. Di Kota Bogor saat ini memiliki instalasi gas yang sudah tersambung ke rumah-rumah. Sayangnya instalasi itu tidak menyebar dan dijadikan program masal supaya masyarakat di Kota Bogor bisa menikmat gas murah. Inilah yang disebut investi yang bisa jadi tidak akan mendapatkan keuntungan besar secara ekonomi bagi pengusaha atau negara namun jelas akan mensejahterakan rakyat dan secara jangka panjang akan menguntungkan negara.
Itu baru satu aspek saja, bayangkan kalau semua aspek kekayaan nasional di Indonesia bisa diwujudkan sebesar-besarnya untuk kesejahteraan masyarakat maka masyarakat tidak perlu menunggu lama untuk merasakan kenikmatan kemerdekaan dan kebanggan sebagai bangsa Indonesia yang peduli pada kesejahteraan rakyat.
Ketika kebutuhan dasar rakyat sudah bisa dipenuhi, dengan sendirinya ekonomi rakyat akan bergerak sesui dengan naluri manusia untuk memenuhi kebutuhan dan kepuasan batinnya. Sesuai dengan tahapan kebutuhan manusia, ketika kebutuhan primer sudah bisa diatasi maka ia akan melanjutkan terhadap pemenuhan kebutuhan sekunder. Bahkan bukan sesuatu yang tidak mungkin kalau pada akhirnya mereka akan mengarah pada kebutuhan tersier secara global bukan hanya sebagian warga negara saja yang berhak menikmati anugrah besar dari Tuhan berupa kekayaan alam di Indonesia. Sekali lagi investasi pemerintah terhadap rakyat, investasi berupa kebanggaan para pemegang kekuasaan yang memang hanya dibatasi pada dua periode saja. Mungkin mereka tidak akan merasakan keuntungan finansial dari masa jabatannya namun semua orang akan mengenang bahwa ada seorang pemimpin lokal atau nasional yang melakukan investasi masa depan demi kesejahteraan rakyatnya.
Siapa yang Harus Memimpin Kebangkitan Nasional?
Pertanyaan yang muncul ditengah euforia ini adalah, siapakah yang seharusnya memimpin gerakan ini? Semua orang pasti dengan spontan akan menunjuk kepada para eksekutif serta setiap orang yang memiliki amanah dalam bentuk jabatan publik. Merekalah yang seharusnya maju kedepan dan memberikan contoh kepada bawahan dan rakyatnya. Bayangkan ketika semua orang bergerak bersamaan menuju ke arah yang lebih baik. Kita tidak lagi perlu menunggu waktu untuk menikmati kemerdekaan yang telah direbut dan dipertahankan dengan darah dan penderitaan pejuang.
Kisruhnya bangsa ini dengan segala permasalahan yang muncul dari mulai kemiskinan, penggusuran, kekerasan, serta beragam pelanggaran yang dilakukan oleh masyarakat sebenarnya lebih mengarah kepada bentuk perlawanan kepada kebijakan pemerintah yang tidak berpihak kepada rakyat. Lihatlah dijalanan, para pengendara motor dan mobil dengan seenaknya melanggar aturan. Kalau dilihat secara psikologis, bisa jadi mereka itu melakukan perlawanan atas maraknya pungli di jalanan. Kenapa rakyat enggan membayar pajak? Karena selama ini penggunaan uang rakyat lebih banyak mengalir kepada keuntungan segelintir orang bahkan tidak jarang uang pajak menguap tak tentu rimba. Mengapa rakyat lebih senang melakukan destruktif? Karena mereka tahu bahwa keadilan tidak pernah ditegakkan sebagaimana mestinya.
Urutan-urutan yang akan bertambah panjang itu harus diurai secepatnya. Salah satu faktor yang harus dikedepankan adalah Miskinnya figur kepemimpinan. Semakin banyaknya petualang politik dari mulai legislatif maupun eksekutif dan yudikatif semakin menegaskan bahwa di tiga ranah itu tersimpan peluang uang yang bisa dikatakan hampir tidak terbatas. Dimana kekuasaan bisa dijalankan dengan sewenang-wenang. Jadi tidak salah kalau kecurangan dalam seleksi pegawai atau dalam pilkada atau pemilu menjadi sesuatu yang lumrah di nusantara.
Pemimpin dalam pengertian sederhana adalah orang yang memimpin. Rakyat atau yang dipimpin akan selalu menunggu dan melihat apa yang akan dilakukan oleh seorang pemimpin. Pergerakan rakyat dimanapun akan selalu sejalan dengan kebijakan dan perilaku para pemimpin. Ketika pemimpin berjalan di depan dengan orientasi mensejahterakan masyarakat yang dipimpinnya, maka rakyat akan berbondong-bondong melakukan program-program yang dirancang pemerintah untuk kesejahteraanya. Begitupun sebaliknya, kerusuhan yang muncul di masyarakat sedikit banyak sering diakibatkan oleh ketidak adilan para penguasa.
Dalam rangka memperingati Hari Kebangkitan Nasional ke 101 ini saya berharap kepada semua pihak untuk berperan sesuai dengan posisi, tugas, dan tanggung jawabnya masing-masing. Berbuatlah yang terbaik untuk menunjukkan kepada dunia betapa hebatnya kita semua jika berbaris dalam sebuah barisan yang terorganisir dan terencana sesuai dengan kebijakan-kebijakan yang sudah disepakati. Bila semua bertanggung jawab untuk menjalankan perannya dan tidak hanya mencari keuntungan sesaat dapat dipastikan rakyat pun akan berbondong-bondong berkarya. Tugas membangun bangsa bukan hanya tugas para penguasa namun diperlukan partisipasi dari rakyat dalam peran-peran keistimewaan dirinya masing-masing.
Kita pasti bisa!

Peringatan Hari Pendidikan Nasional 2009

Assalamualaikum wr. wb.

Mengenang Ki Hajar Dewantoro, mencoba merefleksi arti pengabdian di dunia pendidikan selama ini dan kesadaran akan perubahan generasi yang akan datang dengan segala tantangannya, barangkali itulah hal-hal yang menyemangati kegiatan di hari Sabtu(2/5/09) kemarin. Diawali dengan Upacara Bendera dengan petugas yang relatif cukup rapih dan kesiapan yang cukup (maklum karena semua dari pengurus OSIS) serta penyerahan rangkaian bunga pada saat pembawaan lagu Hymne Guru serta lantunan puisi yang disampaikan oleh siswa sebagai wujud terima kasih. Upacara dilanjutkan dengan penyerahan Tropy Kejuaraan terakhir yang dicapai oleh Sekolah yaitu Lomba Band Pelajar se Kabupaten Batang dan Kendal yang memperoleh Juara III, Festifal Bola Volly Putra yang memenangi Juara III dan Piagam penghargaan sebagai Juara Umum POPDA Kabupaten Kendal sebagai Juara Umum.
Ada hal yang terasa beda pada penyelenggaraan Peringatan Pendidikan Nasional tahun ini, beberapa kegiatan baru yang menjadi simbolisasi perjuangan di bidang pendidikan dicoba diadakan dengan melibatkan semua komponen sekolah. Bapak-ibu guru yang dibagi dalam kelompok mata pelajaran serta karyawan TU ditantang untuk meramu Nasi Goreng ter”enak” yang bisa disajikan. Sementara dari fihak siswa ada lomba Nasi Tumpeng sebagai simbol rasa syukur serta “simulasi mengajar” yang diapresiasi dengan sangat antusias oleh siswa SMA 1 Cepiring.
Wassalam